Kiai Haji Abdul Mun’im Sholeh

321 views

“Mid arek Unesa sing mbok kongkon Nang aku Kon takon dulur liyo sa aaken,” isi pesan whatsap terakhir Almarhum Mas Im kepadaku. Pesan ini dikirim tanggal 8 Februari pukul 12:28, hari kedua beliau berada di rumah sakit melalui nomer khusus yang disiapkan untuk opname beliau di rumah sakit.

Beberapa hari sebelumnya seorang mahasiswa UINSA, bukan UNESA seperti yang dipahami almarhum, menghubungi keluarga besar melalui Nur Muhammad, menantu asal Widang, untuk meminta ijin penelitian akan peran Abah, Almarhum RKH. Sholeh Qosim, dalam pengembangan pesantren dan kesediaan untuk dilakukan wawancara. Secara instink, Gus Nur ini me-list beberapa nama yang kebetulan nama saya ada di urutan paling awal untuk dihubungi. Rencananya, setelah dari saya akan dilanjutkan sowan ke Mas Im dan paklek-paklek yang lain. Lalu terkirimlah isi pesan whatsapp itu.

Semenjak Aku mampu mengenali saudara-saudari Abi, Aku mengenali Mas Im, panggilan dari adik-adik Kiai Haji Abdul Mun’im Sholeh dan beberapa ponakan generasi awal, tiada berbeda jauh dengan cara menampilkan diri hingga akhir usia beliau. Baju putih, kopyah, dan sarung. Di masa beliau kuliah, Aku masih sempat melihat beliau memakai celana hitam, seingatku hanya warna ini yang beliau pakai, tanpa peci. Dan satu lagi, rambut konsisten agak gondrong. Konon, yang Aku dengar di masa kecil ketika masih tinggal serumah dengan Abah, Mak, dan paklek-paklek, rambut Mas Im ini tak lagi bisa tumbuh karena salah memakai minyak rambut. Karena rambut ini pula beliau memutuskan untuk tidak mengajar di sebuah sekolah karena sering menjadi bahan pembicaraan teman sejawatnya.

Semenjak Aku mampu mengenali saudara-saudara Abi, Aku mengenali Mas Im dengan satu kata, Ngaji. Di tahun 1989, ketika Aku masih kelas 4 SD, Aku mendapat PR matematika. Sependek ingatanku, Aku tak pernah bermasalah dengan PR di masa sekolah, entah karena bisa diselesaikan sendiri, macak lupa, atau menunggu contekan di kelas. Apapun itu, sependek ingatanku Aku tak pernah bermasalah dengan PR. Hingga satu waktu itu. Aku memiliki PR matematika, dan disana ada Mas Dung (Kiai Abdul Haq Ahmad), Mas Faisol (Almarhum Agus Ahmad Faisol), dan Mas Im. Aku lalu menyodorkan PR-ku ke Mas Faisol, karena kesulitan beliau menyodorkan ke Mas Dung. Dan lagi-lagi angkat tangan. Lalu Mas Dung menydorkan ke Mas Im. Karena merasa dipermainkan Mas Faisol dan Mas Dung karena menyerahkan PR matematika-ku ke Mas Im, spontan Aku berkata, “leh, dikekno Mas Im. Iyo atek ngaji ngono Aku takon Mas Im. Wes endhi PR-ku Mas. Sampeyan ngaji ae Mas,” dengan sorot mata tertuju ke Mas Im. Spontan Mas Faisol dan Mas Dung nggojlogi entek-entekan. “leh, ngremehno Mas Im. Mas Im iku luweh pinter timbang awakdw Mif,” celetuk Mas Faisol. Dan “serangan” demi “serangan” bertubi-tubi menghajarku hingga berujung pada tangisan. Apapun itu, Semenjak Aku mampu mengenali saudara-saudara Abi, Aku mengenali Mas Im dengan satu kata, Ngaji.

Mas Im ini dikenali oleh santri-santrinya sebagai sosok yang memiliki cara mengekspresikan perhatiannya dengan unik, seperti dapat terlihat dari isi pesan whatsap diatas. Kata “unik” ini muncul karena beliau berbeda dari kebanyakan saudara-saudaranya yang cenderung lebih ekspresif, atau bahkan panjang-lebar dan macak komprehensif seperti yang biasanya Aku gunakan. Mas Im tidak. Beliau ini karakter dasarnya adalah pendiam. Setiap kata yang keluar dari beliau memiliki sasarannya masing-masing, tidak ada yang sia-sia. Jika dirasa cukup, maka selesai. Tidak akan ada lagi kata yang keluar dari beliau. Min husni islamil mar’i, tarkuhu ma la ya’nihi.

Aku ingat selepas akad nikah, Aku sowan kepada paklek-paklek bersama istri. Sebagian besar paklek-paklek menerimaku seperti “biasanya.” Kopi, rokok, jajanan dan standar suguhan yang Aku dapatkan ketika dolan kepada beliau-beliau. Bahkan ketika Aku mintai dawuh-dawuh perihal pernikahan, paklek-paklek menanggapinya dengan guyon. Entah karena Aku dikenal beliau-beliau sebagai sosok seng angel dikandhani, dan sepertinya ini agak susah luntur ha ha ha, atau beliau-beliau khusnudzon bahwa Aku sudah bisa mbaca kitab dan bisa membacanya sendiri kalau dirasa butuh. Tapi Mas Im tidak. Beliau ndawuhi banyak hal. Dan satu yang paling ingat adalah, “ojo lali fatihah nang anak-bojo. Soal e awakdw iki gak mesti bendino iso ngawasi terus nang keluarga. Atek awakdw gak gelem matihahi anak-bojo, opo maneh seng iso nyambungno atine awakdw ng anak-bojo. Wong awakdw gak mesti onok terus nang oma.” Dan Aku menimpalinya dengan, “wih, koyok sowan temenan palean.See?! Ancen angel kandhanane. Dan Mas Im hanya tersenyum seperti biasanya merespon ponakannya yang ruwet ini.

Meneng, pinter, mempeng adalah diksi yang selalu disematkan oleh orang-orang yang mengenalnya, juga untuk membandingkan beliau dengan saudara-saudaranya, dan sayangnya Aku katut. Pernah satu waktu ketika Aku masih mondok di Ploso, Aku bertemu dengan guru-guru Ploso yang mengenal beliau. Dan salah satu guru ini dawuh, “…iyo, tapi arek iki adoh karo paklek e.” Karena paklek-paklek banyak yang mondok di Ploso, baik yang sekandung dengan Abi maupun yang kekerabatannya lebih jauh, Aku bertanya kepada guru ini, “paklek engkang sinten Pak?” Beliau menjawab, “yo Gus Mun’im. Atek liyane yo ndableg e gak adoh karo awakmu, akeh awakmu tapi.” Dan spontan Aku ngakak. Memang pembandingan sebuah hal yang niscaya dalam keluarga besar.

Mas Im ini adalah satu-satunya paklek, yang saya tahu, yang intens mengawal Almarhum RKH. Imron Chamzah, pakdhe beliau, dan Almarhum Abah RKH. Sholeh Qosim ketika beliau berdua ini Ngaji. Berdasar asumsi bahwa Mas Im mengetahui betul distingsi ngaji antara beliau berdua ini maka pada tanggal 5 Januari awal tahun ini Aku sowan kepada Mas Im. Sebenarnya ini tugas dari RMI Sidoarjo, tapi karena Aku mungkin terlalu menganggapnya serius, atau lebih tepatnya kemalasanku jauh lebih serius dari tugasku, tulisan ini belum Aku setorkan. Tapi di bawah ini akan saya kutipkan sedikit hasil wawancara dengan Mas Im. Menurutku ini menarik karena menangkap pola ngaji RKH. Imron Chamzah dan RKH. Sholeh Qosim melalui perspektif sosok yang juga Kiai yang pola ngaji-nya mengikuti pola ngaji beliau berdua, yakni Kiai Haji Abdul Mun’im Sholeh.

“Mbah Imron iku tipe kitab. Redaksi kitab itu dibahasakan bahasa pergaulan masyarakat. Misale ngene. Qola luqmanu libnihi. Kiai Luqman niku nate ngomongi ten yugane, ‘ya bunayya. La tusyrik. Nak, peno ojo atek musyrik lho yo.’”

“Ngoten ta maknanine?”

“Nek maknani dadi murodi. Dadi maknani biasa. Maknanine koyo ngene iki. Tapi, mari diwoco terus, nerangno. Tapi gak lepas teko redaksi itu. Itu tipe e pakdhe. Mangkane jarene sampek onok guru Ploso waktu iku, ‘gak onok Kiai menampilkan bahasa kitab seenak koyok Kiai Imron.’ Aku kerungu dewe iki. Dadi murade iku dengan murad bahasa gaul. Isok pakdhe iku. Lha jarene wong seng kerungu-kerungu iku, kan kene ngaji rungon a Mif.’”

“Nggih.”

“Nek kadung wes ‘Assalamualaikum’ iku set (langsung hening), ngono. Nduwe ilmu ngono iku.”

“Ha ha ha.”

“Iku dipraktekno, atek ‘Assalamualaikum’ langsung wet (hening). Kabeh wong muni ngono iku. Lha biyen seng iso iku Abimu. Lha nek awakdewe onok dua. Wong atek ndelok awakdw ketok pakdhe ketok bapak. Lha nek Abah, ngajine wes dianggep seng diwoco iku wes paham wong-wong iku. Misale, Allahu Azizun Hakim. Bapak iku ngurai Azizun iku sampek mulai wiridane sampek hikmah e. terus hakimun iku fadhilahe opo terus maringono hikmah e iku opo, iku bapak sering. Nek pakdhe gak ngono. Aku rodhok niru pola e biyen Aku ngaji iku lak tak eloki karo a. Kadang-kadang Aku atek sodok anu, ‘iki angel iki atek melok Abah iki. Angel murode la’an.’”

“ha ha ha.”

“dadi karo-karo tak anu, istilahe tak jadikan sebagai pedoman. Nek atek seng biasa diulang Abah yo kudhu koyok Abah. Nerangno fadhoil-fadhoil. Nek nggone Roha (Roha Bukhori Ihya’us Sunnah) kan arek pondok, kan koyok pakdhe a (seperti yang dihadapi RKH. Imron ketika Ngaji di pondok Isma’iliyah). seng tak terangno yo iku murode, Cuma coro nerangno e pakdhe engkoq tak tiru. Iku seng selama ini tak lakhoni, Aku kan biyen nek pakdhe ngaji nggone langgar, eleng langar lawas a?”

“enggeh.”

“Sek onok pager e wesi. Ngaji lak senden, Aku ndok mburine. Karena Aku penasaran teko Ploso. Kiai seng iso menampilkan bahasa kitab di masyarakat itu Kiai Imron. Iku guru senior ndok nggone Ploso. Sampek pakdhe kan pernah ngaji ndok Lirboyo. Bayangno ndok Lirboyo ngaji Ahkamus Shulthoniyah?“

“Ha ha ha.”

“Ngono iku pakdhe ketok keramat e. Padahal nek ngaji ndok kene iku gelek lali. Tapi ndok Lirboyo ngaji. Lirboyo lak nggone arek teliti a. Ngaji Ahkamus Suhultoniyah.” Lha itu tipe e pakdhe iku coro jarene wong-wong nek atek rodok murah (dalam hal fatwa hukum) nang kiai Imron ae, ngono wong kampung iku. Ojok nang kiai Sholeh.”

“ha ha ha.”

“Tapi onok seng, kiai Sholeh ae. Jadi dua-duanya naik, Dan tidak pernah benturan. Pakdhe seng kenceng ngono pakdhe yo iso. Nek pakdhe lak menang Mas Ipe a.”

“ha ha ha.”

“Tau bahtsul masa’il ndok nggone Njoso. Bapak iku grup e wong alim-alim. Lha pakdhe iku grupe yo coro arek seng mondok e yo ngono iku. Lho ngono iku ketika semacem ta’arudl onok opo, Kiai Romli iku nyekel pendapat e pakdhe.”

“ha ha ha.”

“Dadi memang ikine (menunjuk kepala) brillian.”

“Yoknopo ngaos mek murodi tok bertahan sakmono suwine niku. Mbah Yong (RKH. Imron Chamzah) proso kulo atek ngaos kan duwangu. Masiyo turu-turu ngono.”

“Lho iyo. Dadi mari diwoco mif ya. Mocono kisah ngono. De’e iku langsung merem. Merem. Cerito. Dadi yo Aku yo niru iku Aku. Cuma coro boso seng enak iku dorong iso koyok pakdhe. Pakdhe lak memang oratoro. Dadi pakdhe iku nerangno koyok misal e, waidz qola robbuka limla’ikati inni ja’ilun fil ardli kholifah. Qolu wataj’alu fiha.. iku pakdhe kan balaghah e juga tinggi kan? Lha iki gusti Allah kan ngomong nang nggone malaikat. ‘malaikat, Aku iki kajange..’ ngono iku bahasane. ‘Aku iki kajange nggawe penggantiku. Kirangan malaikat iku koq gak terimo. Ataj’alu fiha.’ Ngono kan bahasa e? ‘Gusti, njenengan nggawe pimpinan koq seng senengane ngerusak-ngerusak ngono. Koq mboten koyok kulo mawon.’ Ataj’alu fiha man yufsidu fiha wayasfiku.. nek Indonesia kan ‘adakah kau jadikan kholifah orang-orang yang suka membuat kerusakan. Ndamel pengganti koq senengane tukaran, paten-patenan.’ Atek ditambahi, ‘koq mboten kulo mawon?’”

“ha ha ha.”

“lha pakdhe iku ngono iku. Kan bahasa e kan, ‘wa nahnu nusabbihhu.. koq mboten kulo mawon wong kulo niki ahli tasbih, qola inni a’lamu ma la ta’lamun. Halah ka-malaikat, kon iki ngerti opo.”

“ha ha ha.”

“Jare pakdhe, ’Ilmu niki. Atek ngomong ambeg tiyang gak ngerti, yo ojok dowo-dowo.’ Ngono, ngerti teleserane. ‘Dadi sampeyan ketemu wong gak pati pinter ojo dowo atek njawabi. Wes, ‘opo kat awakmu iki ngerti opo. Dadi atek nuturi wong gak pati pinter iku ojok dowo-dowo.’ Ngono-ngono iki pakdhe punya. Kan dia juga punya wawasan banyak. Atek alus ngomong e iku. Genah, santai. Dan sambil koyok melaku ati. Nek gak melaku ati gak kiro melbu nang ati lo mif.’”

Kepada nama-nama yang tersebut diatas, terkhusus Kiai Haji Abdul Mun’im Sholeh, semoga diberikan yang terbaik oleh Allah SWT dan kami yang ditinggalkan dianugrahi kesabaran serta keteguhan dalam menapaki jejak Langkah yang ditinggalkan oleh beliau-beliau. Alfatihah.


Comments

Leave a Reply