Catatan Wong Athos

523 views

I

 

jangan minta Aku tuk serius

karena itu bermakna apapun

          apapun to get things done

karena pilihan bukan apa saja yang terindra

          tapi apa saja yang bisa menyelesaikan

                     bahkan darah

                               juga klenik paling hina

karena nafas ini tak panjang

dan waktu adalah sekarang

 

jangan minta Aku tuk serius

kau takkan mampu

          kau yang masih menimbang apapun

                     selain penyelesaian

          kau yang memaknai langkah

                     dari kerut dahi sekeliling

 

jangan minta Aku tuk serius

karena Aku adalah done

 

II

 

Ini adalah Aku

jika kau juga ini

          bukan urusanku

jika kau adalah itu

          bukan urusanku

 

jika ini-mu menginjak ini-ku

          kita perlu bicara

jika itu-mu menyalahi ini-ku

          kita perlu bicara

 

jika ini itu dan segala tetek bengekmu

meminta

          dengan bujuk paling halus

                     atau paksa paling tunduk

kau

          selesai

 

III

 

oke, kita bicara

 

jika kau menggigit

                     menelan

                               secuil secuil

                                         layaknya tikus

maka kau tikus

karena tekstur gigitan ini

tikus

 

jika kau menerjang

                     mengoyak

                               koyak

                                         hingga lepas

                                                   lalu kau kunyah

                                                              layaknya anjing

maka kau anjing

karena tekstur gigitan ini

          anjing

 

jika kau melahap

                     terus melahap

hingga lenyap

          tanpa sisa

                     layaknya babi

maka kau babi

karena babi tak berbagi

 

sadari kunyahanmu

sadari remahanmu

kan kau dapati dirimu

 

ini bicaraku

 

IV

 

dampinganku

          adalah Aku

karena tiada kamu

 

tercukupilah Aku

          karena dampinganku

                     adalah Aku

 

awam melihat keberadaan

          kamu dan Aku

mereka dungu

karena dua terbagi

dan Aku

          adalah Aku

 

jika kamu bukan Aku

          kamu

                     bukan dampinganku

silah untuk henyak

kamu bukan Aku

 

V

 

Aku tak mengenal ketiadaan

Aku adalah penyintas sublimasi

intensitas relasi diri

 dan lingkungan

tanpa henti

mencair

          dilahap-terlahap

                     hingga lenyap

hingga perlahan

mewujud

          mengeras

lalu menjadi diri

          lagi

berulang

          dan Aku tetap Aku

 

Aku tak mengenal ketiadaan

Aku adalah buah dari kelindan masa lalu

          yang menyelinap di setiap lintasan-lintasan pikiranmu

                     yang menghimpun kekuatan

                               hingga pada satu waktu

                                         menyeruak

                                                   menghantam

                                                              menunjukkan siapa dirimu

                                                                        Aku

 

senyum adalah jeda

ramah bermakna istirah

ucap lembut pertanda siaga

          ucap

                     ucap

                               lembut

                                         lembut

dan ketika kedunguanmu mengintip

          menampakkan dua bola matanya

                     ditambah hidung peseknya

                               lalu bibir yang tak mampu terkatup

                                         karena gigi bodohmu menahan katupannya

                                                   hingga menampilkan utuh wajah goblogmu

Aku menjadi Aku

 

Aku adalah dirimu

          yang bukan hari-harimu

kamu bisa singkirkan Aku

kamu bisa buang Aku

kamu bisa berkhayal dirimu tanpa Aku

tapi Aku tak mengenal tiada

karena dirimu tanpa Aku

bukanlah dirimu yang kau Aku-i


Comments

Leave a Reply